animator anime

JAniCA Ungkap Ketimpangan Penghasilan dari Animator Tua dan Juga Muda

Diposting pada

Assosiasi kreator Animasi Jepang (JAnica) mengajukan laporan tentang kondisi kerja animator saat ini di’Proyek Riset 2018 untuk Mengembangkan Seni Media: Simposium Laporan Kegiatan’ pada 23 Februari. Laporan itu mengungkapkan bahwa kaum muda terus menghadapi kondisi kerja yang lebih keras di industri anime, bahkan ketika kondisi tampak lebih baik dari pekerja yang sudah lebih tua.

Menurut data survei JAnica dari 382 responden, pendapatan rata rata tahunan rata rata di industri adalah 4.410.000 yen, yang merupakan 1 juta yen lebih tinggi dari jumlah yang didapat laporkan dalam survey terakhir JAniCA dari tahun 5 tahun yang lalu. Penghasilan rata rata untuk setiap pekerjaan di industri telah meningkat setidaknya lebih dari 90.000 yen.

Namun bayaran kaum muda antara 20 hingga 24 tahun masih terus dibawah rata rata. Penghasilan rata rata tahunan mereka adalah 1.550.0000 yen yang berarti 1 juta yen lebih rendah dari rata rata nasional untuk kelompok usia tersebut, menurut data dari Badan Pajak Nasional.

Kelompok usia yang jauh lebih tua di industri anime lebih baik kondisinya di bandingkan dengan rata rata nasional, dengan usia 60-64 tahun rata rata mendapat sebesar 5.920.000 yen yang jauh lebih tinggi 1.960.000 yen dari pada rata rata nasional. PEndapatan rata rata industri 4.410.000 yen sebenarnya 88.000 yen lebih tinggi dari pendapatan rata rata nasional di semua industri. Namun, JAnica mencatat bahwa sebagian besar pekerjaan menggambar dan animasi di industri dilakukan oleh kaum muda bergaji rendah di usia dua puluhan.Temuan ini membangkitkan diskusi tentang kesulitan melatih animator muda dan menjaga mereka di industri.

Sutradara Yasuhiro Irie, yang merupakan perwakilan JAniCA mengatakan “Meskipun survei ini menunjukan peningkatan atas situasi lima tahun lalu, ada banyak orang yang masih belum menerima manfaatnya. Saya ingin menjadikan industri ini sebagai tempat yang mudah bagi orang untuk bekerja.”